× Badan Diklat Badan Kepegawaian & Pengembangan SDM Daerah Badan Penanggulangan Bencana Daerah Badan Pendapatan Daerah Badan Penelitian & Pengembangan Daerah Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Bagian Hukum dan Ham Bagian Kerja Sama Bagian Kesra Bagian Keuangan Bagian Perekonomian dan Pembangunan Bagian Perlengkapan Bagian Pertanahan Bagian Tata Pemerintahan Bagian Umum Dinas Kearsipan Dinas Kebudayaan Dinas Kependudukan & Pencatatan Sipil Dinas Kesehatan Dinas Ketahanan Pangan Dinas Ketenagakerjaan Dinas Komunikasi dan Informatika Dinas Koperasi dan UKM Dinas Lingkungan Hidup Dinas Pariwisata Dinas Pekerjaan Umum Dinas Pemadam Kebakaran Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Dinas Pemuda & Olahraga Dinas Penanaman Modal & Pelayanan Terpadu Dinas Penataan Ruang Dinas Pendidikan Dinas Pengendalian Penduduk & KB Dinas Perdagangan Dinas Perhubungan Dinas Perikanan & Pertanian Dinas Perpustakaan Dinas Pertamanan dan Kebersihan Dinas Pertanahan Dinas Perumahan dan Pemukiman Dinas Sosial DPRD Inspektorat Kesbangpol Korpri Ortala Perusahaan Daerah Protokol Rumah Sakit Umum Daerah Satuan Polisi Pamong Praja

DP2  Makassar Rancang Budidaya Ikan di Selokan

DP2  Makassar Rancang Budidaya Ikan di Selokan
Senin , 18 November 2019 13:18

RAKYATKU.COM, MAKASSAR-Dinas Pertanian dan Perikanan (DP2) Kota Makassar telah merancang pembudidayaan ikan di saluran pembuangan air warga yakni di selokan.

“Program budidaya ikan kita itu sudah berjalan beberapa tahun dan sudah sukses. Kini kami sedang merancang untuk mengembangkan budidaya ikan itu di selokan-selokan,” ujar Kepala Dinas Perikanan dan Pertanian Kota Makassar Abdul Rahman Bando di Makassar, Minggu (18/11/2018).

Ia mengatakan rancangannya mengenai budidaya ikan di selokan itu masih akan menunggu waktu karena saat ini syarat untuk pengembangan tersebut belum bisa diterapkan.

Rahman menyebutkan salah satu persyaratan untuk bisa membudidayakan ikan tersebut diantaranya jenis lele adalah terpenuhinya unsur kebersihan atau higienitas.

“Ada banyak syarat tapi yang terpenting itu syarat higienitas ini harus terpenuhi dulu baru bisa kita kembangkan budidaya ikannya di selokan,” katanya.

Dia menyatakan, secara keahlian atau sumber daya manusia yang dimilikinya itu, sudah lebih dari cukup untuk memberikan penyuluhan dan pendampingan kepada masyarakat.

Namun drainase kebanyakan warga saat ini belum memenuhi unsur kebersihan tersebut sehingga pihaknya mendorong warga agar bisa lebih menjaga higienitas dari saluran pembuangannya.

“Kalau mau dikonsumsi itu harus memperhatikan unsur airnya, apakah higienis atau tidak, sehat atau tidak karena unsur ini menjadi prioritas utama,” ujarnya.

Rahman menyebutkan, rencana untuk bisa menerapkan budidaya ikan tersebut di selokan akan bisa dilakukan, apalagi saat ini Dinas Pekerjaan Umum (PU) bersama Balai Besar Pompengan Jeneberang sedang menggenjot pembenahan infrastruktur drainase.

“Kalau proyek infrstruktur ini tuntas termasuk pengelolaan air limbahnya, maka rencana pengembangan budidaya ikan di selokan akan segera kita laksanakan,” ucap Rahman. 

Penulis :

Editor : Trio Rimbawan

Komentar